Pengadaan Kontainer di Tiap Kelurahan Lamban, Penanganan Covid-19 Berpotensi Terhambat

52
Dengarkan Versi Suara
DPRD Makassar. (Foto/Int)

 

RAIJurnal.com, MAKASSAR – Pengadaan kontainer yang akan dijadikan sebagai pusat penanganan Covid-19 tiap kelurahan di Kota Makassar hingga kini belum rampung, sehingga penanganan Covid-19 bisa terhambat.

Anggota Komisi A DPRD Kota Makassar, Ray Suryadi Arsyad saat ditemui mengatakan hal ini akan berdampak pada lambannya realisasi penanganan Covid-19 di tingkat kelurahan.

Dia menilai lambannya realisasi disebabkan sulitnya kelurahan mendapatkan lahan. Sehingga perlu pendampingan serius dari SKPD terkait, agar realisasi bisa secepatnya rampung.

“Sebenarnya kita di DPRD sebelumnya sudah memberikan pertanyaan apakah masalah ini sudah matang apa belum. Terkhusus itu permasalahan lahan. Kalau dilihat memang masih banyak di antara kelurahan yang susah dapat tempat, contohnya kemarin kasus penebangan,” ujarnya.

Ray mengatakan, program tersebut harus secepatnya jalan, terlebih penganggaran untuk pengadaannya tidak sedikit. Menurutnya daerah-daerah yang telah rampung dapat lebih dahulu dioperasikan.

Sementara itu Anggota Komisi D Yeni Rahman mengatakan sedari awal pesimis dengan inovasi kontainer tersebut. Kendala lahan kata dia, sudah jauh-jauh hari telah diperingatkannya.

“Kontainer itu kurang efektif, pertama masalah lahan kan kejadian sekarang, di mana mau disimpan lahannya itu. Kita juga belum tau spesifikasinya bagaimana di dalam kontainer itu apa-apa saja,” katanya.

Padahal kontainer tersebut akan digunakan sebagai pusat penanganan Covid-19 oleh tim detektor di tingkat kelurahan. Hal ini mengakibatkan seluruh program penanganan Covid-19 ikut terhambat.

Selain itu dia juga pesimis dengan penggunaan GeNose secara massal di mana alat tersebut menimbulkan banyak kontroversi sehingga tak lagi digunakan.

“Saya sudah bilang GenNose itu hanya tracing awal screening. GeNose kan juga hampir sama rapid malah ada yang bilang lebih bagus rapid dari pada GeNose. Jadi kurang efektif,” ujarnya.

Legislator PKS ini mengatakan, akan menunggu perkembangan lebih lanjut dari wali kota terkait progresnya.

Penulis: Athar Abdillah Zaky